Menikmati Keindahan Lembah Pololu

Menikmati Keindahan Lembah Pololu

tetonvalleychamber – Ngarai Pololu merupakan yang sangat utara dari ngarai bergengsi yang diukir di gunung berkobar Kohala di padang rumput hijau produktif di area Kohala di Big Island. Panorama alam ngarai yang dahsyat serta tebing terjal yang selesai di lautan pantas buat didatangi sendiri, namun perihal jelas yang wajib dicoba di mari merupakan menaiki ke tepi laut pasir gelap di dasar ngarai! Terdapat pula sebagian perihal aksi yang bisa dicoba di dekat ngarai Pololu buat membuat kunjungan Kamu jadi ekspedisi kecil. Karena begitu banyak yang perlu diketahui tentang Lembah Pololu, kami telah membuat daftar isi berikut untuk membantu Anda menemukan bagian yang paling menarik bagi Anda:

Menikmati Keindahan Lembah Pololu

Menikmati Keindahan Lembah Pololu

– Sejarah tentang lembah pololu

Menikmati Keindahan Lembah Pololu – Gunung berapi Kohala terakhir meletus sekitar 120.000 tahun yang lalu (!) Dan merupakan gunung berapi tertua dari 5 gunung berapi yang membentuk Pulau Besar. Antara 250.000 dan 300.000 tahun yang lalu gunung berapi Kohala mengalami tanah longsor yang sangat besar di mana sebagian dari gunung berapi itu jatuh ke laut.

Tanah longsor ini bertanggung jawab atas tebing laut yang sekarang terkenal di garis pantai Kohala yang berangin, tetapi juga memicu tsunami raksasa yang meninggalkan endapan laut setinggi 100 kaki di pulau-pulau lain (baca lebih lanjut). Sisa-sisa tanah longsor ini masih dapat ditemukan di bawah air 81 mil (130 km) dari garis pantai saat ini. (baca lebih lanjut tentang sejarah geologi Kohala).

– 7 Lembah yang ada di gunung Kohala
Selama masa hidupnya yang panjang, erosi oleh air hujan telah memotong beberapa jurang, ngarai, dan lembah yang dalam di sisi sisi angin dari gunung berapi Kohala. Anda dapat melihat ini sekarang sebagai rangkaian dari 7 lembah (sebuah lembah memiliki bidang banjir di dasar lembah) di mana Lembah Pololu adalah yang paling utara. Dari lembah Pololu di lembah-lembah ini membentang ke arah tenggara dalam tampilan yang mengesankan yang sebagian dapat Anda lihat dari titik pengamatan Pololu. Seri ini terdiri dari lembah-lembah berikut:
– Pololu Valley
– Honokāne Nui
– Honokāne Iki
– Honoke’a
– Honopue
– Waimanu Valley (campsite, more information)
– Waipi’o Valley (the most visited of the valleys)

Air yang mengukir lembah-lembah ini juga merupakan alasan mengapa lembah-lembah ini menjadi tempat yang populer untuk ditinggali oleh penduduk asli Hawaii: pasokan air yang konstan sangat penting untuk menanam tanaman yang penting secara budaya seperti Taro. Pasokan stabil menghilang pada tahun 1905 ketika jaringan Kohala Ditch selesai. Jaringan saluran dan parit sepanjang 22 mil ini sangat penting untuk pasokan air di sebagian pulau, tetapi juga memastikan bahwa tidak ada penduduk tetap lagi di Lembah Pololu.

Baca Juga : Beberapa Fakta Death Valley, Tempat Terpanas di Bumi

– POLOLŪ VALLEY LOOKOUT
Jarak dari titik pandang ke dasar lembah adalah 490 kaki (150 m). Dari sini Anda memiliki pemandangan indah ke Lembah Pololu dan tebing laut yang mengesankan yang perlahan runtuh ke laut. Jika Anda berkunjung di musim dingin (dari ~Desember hingga ~Maret) ini adalah tempat yang tepat untuk mencoba dan melihat paus bungkuk. Anda dapat bertahan selama 10 menit untuk mengambil beberapa gambar garis pantai yang menakjubkan dan menikmati pemandangan, tetapi daya tarik sebenarnya di Pololu adalah pendakian singkat namun curam ke lembah dan pantai pasir hitam di dasar lembah.

– Arah menuju lembah pololu
Lembah Pololu terletak di Kohala utara di lereng timur gunung berapi Kohala yang sudah punah di titik paling utara Pulau Besar. Untuk sampai ke sana, Anda harus mengikuti Jalan Raya Akoni Pule (jalan raya 270) sampai berakhir 8 mil di sebelah timur kota Hawi di tempat pengamatan Lembah Pololu. Ada ruang parkir terbatas yang tersedia di titik pengamatan dengan sedikit ruang untuk berbalik sehingga mungkin Anda perlu berbalik dan memarkir mobil Anda di bahu jalan dan kemudian berjalan kembali beberapa menit ke pintu masuk lembah. (petunjuk mengemudi menggunakan google maps)

Jalur turun ke lembah adalah bagian dari jalan pemerintah lama ke wini. Untuk alasan ini, keduanya disebut di Jalur Pololū dan jalur wini. Jalur itu sendiri menawarkan pemandangan tebing, lembah, dan pantai pasir hitam yang menakjubkan di dasar lembah. Pendakian menuruni sisi tebing ke dasar lembah pendek tapi curam: ~420 kaki dalam 0,6 mil (126 meter dalam 1,0 kilometer) dan memakan waktu sekitar 20 hingga 25 menit untuk pejalan kaki rata-rata. Dari dasar lembah itu adalah peregangan pendek dan mudah ke pantai. Selama atau setelah hujan, jalan setapak bisa licin dan karena kemiringan jalan rata-rata yang relatif curam (13%), kami menilai tingkat kesulitannya sedang. Jangan khawatir, ada banyak waktu di pantai untuk beristirahat!

Seperti yang kami lakukan di sebagian besar tempat di Big Island, kami merekomendasikan untuk mengunjungi Lembah Pololu di pagi hari. Anda tidak hanya akan mengalahkan sebagian besar orang banyak tetapi Anda juga akan mendapat manfaat dari suhu yang lebih menyenangkan. Ini bisa menjadi sangat panas dan berkeringat selama pendakian! Bawalah air yang cukup dan ingatlah bahwa tidak ada fasilitas toilet di lembah atau di tempat pengamatan.

Baca Juga : Batu Caves Bisa Menjadi Tempat Paling Berwarna Yang Dikunjungi

– Pantai pasir hitam di lembah pololu
Pantai pasir hitam di dasar lembah terlihat seperti pantai di ujung dunia. Hutan tropis yang rimbun dikelilingi oleh tebing setinggi hampir 500 kaki dan berhadapan dengan lautan yang sering kali memiliki ombak tinggi dan ombak yang kasar. Pantainya sendiri terbuat dari campuran pasir hitam dan batu-batu besar. Batu-batu ini dapat membuat tidak nyaman untuk berjalan ke dalam air sehingga jika Anda ingin berenang cobalah untuk membawa sepatu yang bisa basah. Laut di lembah Pololu bukanlah tempat yang aman untuk berenang. Gelombang tinggi, arus bawah, dan pasang surut sering terjadi, jadi masuklah ke dalam air hanya jika Anda perenang yang baik dan jangan masuk terlalu dalam.

Di belakang pantai Anda dapat menemukan bukit pasir besar dan pohon ulin yang melindungi lembah dari banjir. Ada beberapa jalan setapak yang sejajar dengan pantai yang memudahkan untuk mencapai sisi lain lembah (dan melanjutkan pendakian ke lembah lain) yang layak untuk ditelusuri jika Anda memiliki waktu 20 menit dan sedikit energi. Perlu diingat bahwa tanah lebih jauh ke belakang adalah milik pribadi dan ada situs pemakaman suci yang lebih dalam di lembah. Jangan menjelajah terlalu jauh ke pedalaman untuk menghindari masuk tanpa izin dan mengganggu situs yang tidak boleh diganggu.

Please follow and like us: